MALAM PERGANTIAN TAHUN

Kau kukenal serupa senyum terompet
yang mampu menyeret
gendang telingaku untuk lari dari sunyi
hangatkan malamku yang pernah mati

Kau seperti canda tawa bocah-bocah berlarian
membawa kembang api di tangan kanan
dan menggenggam waktu di tangan kiri
begitu erat hingga malam terhenti
biar lonceng perpisahan tak terdengar pagi

Luruh tetesan gerimis
menampung hujan di bejana
Ternyata, waktu yang melukis kenangan itu
melebihi kesunyian yang begitu agung
memeluk malam-malamku di sini
Sejenak, sepasang mata kita
tertuju pada satu arah yang sama
melihat percikan kembang api di angkasa
menjelma butiran peri yang terbang
membentuk garis gugusan senyumanmu

Ingin aku terbentang dan berputar
seperti bianglala itu
mengulang kembali masa lalu
yang pernah merengkut air matamu
Ingin aku selalu bernyanyi untukmu
mengisi keheningan di hatimu
meski aku tiada pernah sampai
menyentuh palung yang tak pernah usai
meski sebelum lagu berakhir
tak terucap pada nafasku yang terakhir

 

Fileski, malam pergantian tahun